Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

TREN BISNIS KECIL YANG PERLU DIPERHATIKAN DI TAHUN 2022

TREN-BISNIS-KECIL-YANG-PERLU-DIPERHATIKAN-DI-TAHUN-2022

Ini adalah pernyataan yang meremehkan untuk mengatakan bahwa hal-hal telah berubah akhir-akhir ini. Beberapa bisnis menemukan diri mereka lebih sukses dari sebelumnya, sementara beberapa masih belum pulih dari kerusakan akibat pandemi.

Jadi sebagai pemilik usaha kecil, sangat wajar bagi Anda untuk melakukan riset, mengikuti berita dan tren, dan mencoba mempersiapkan diri untuk apa yang mungkin terjadi di masa depan.

Dan Anda beruntung. Kami telah menyisir penelitian terbaru sehingga Anda tidak perlu melakukan semua kerja keras. Dalam artikel ini, kita akan melihat tujuh tren paling penting yang harus Anda perhatikan di tahun 2022 dan seterusnya.

7 tren bisnis kecil untuk tahun 2022

1. Tawarkan beli sekarang, bayar opsi nanti

Selama beberapa tahun terakhir, beli sekarang, bayar nanti (BNPL) telah beralih dari opsi pembayaran yang secara eksklusif ditawarkan oleh pengecer besar menjadi pemandangan umum di kasir banyak bisnis di seluruh dunia. Affirm, sebuah perusahaan BNPL yang berbasis di AS, melaporkan bahwa jumlah pedagang aktif di platformnya meningkat dari 6.500 menjadi 102.000 dari Juli hingga September 2021. Demikian pula, penyedia BNPL di negara lain melaporkan peningkatan tajam dalam volume pengguna.

Adopsi cepat dari tren BNPL berasal dari kebutuhan usaha kecil untuk menarik pembeli yang lebih muda dan merangsang pembelian impulsif. Menurut eMarketer, 44% Gen Z dan 37% milenium diharapkan melakukan pembayaran BNPL pada tahun 2022. Ini adalah jenis pembayaran yang menawarkan kenyamanan kepada pembeli sambil meningkatkan pendapatan, dengan banyak bisnis yang menawarkan BNPL dilaporkan mengalami peningkatan penjualan dan daya saing. kedudukan.

Jika Anda ingin membiarkan pelanggan membeli sekarang, membayar nanti, Anda dapat melakukannya dengan solusi seperti Shop Pay. Pembayaran yang dipercepat untuk toko Shopify, Shop Pay memberi pelanggan Anda opsi untuk membayar penuh atau membagi pembelian mereka menjadi empat pembayaran bebas bunga yang sama. Tidak ada biaya yang mengejutkan atau bahkan biaya keterlambatan yang dibebankan kepada pelanggan.

 

2. Prioritaskan penjualan online—termasuk pasar

Bahkan bagi mereka yang memiliki kehadiran fisik, tren bisnis kecil menunjukkan bahwa penjualan online sangat penting untuk mendorong pendapatan dan pertumbuhan bisnis.

Dalam laporan Future of Commerce 2022 Shopify, para peneliti mengutip data bahwa 54% bisnis mengakui pentingnya berfokus pada pendapatan online untuk mencapai prioritas mereka. Lebih dalam, 49% bisnis menyatakan mereka berencana untuk berinvestasi lebih banyak di toko online milik perusahaan mereka. Punya toko online sendiri? Evaluasi desainnya untuk melihat apakah ada area yang bisa diperbaiki dengan sedikit suntikan dana.

Bisnis juga mengakui pentingnya pasar online, dengan 56% mengatakan mereka berencana untuk meningkatkan investasi mereka di platform tersebut. Ini bisa sangat bermanfaat dari perspektif penjualan, karena 55% konsumen mengatakan mereka membeli dari pasar online baik mingguan atau bulanan. Jika Anda memutuskan untuk berinvestasi di pasar e-niaga, pertimbangkan untuk membangun kehadiran Anda di beberapa situs web pasar teratas.

 

3. Rangkullah perdagangan langsung

Salah satu tren bisnis kecil yang paling menarik adalah pendiri yang mendukung penawaran mereka melalui streaming langsung interaktif yang memungkinkan konsumen berbelanja produk secara real time. Itu punya nama yang keren: perdagangan langsung. Dan itu diproyeksikan untuk menghasilkan sekitar $25 miliar dalam penjualan AS pada tahun 2023.

Perdagangan langsung pertama kali diluncurkan sekitar lima tahun lalu di Cina. Sekarang, ini membuka jalan bagi bisnis di negara lain untuk memberikan pengalaman pelanggan yang unik. Satu hal yang terlihat? Terlepas dari lokasinya, perdagangan langsung menghasilkan keterlibatan yang lebih tinggi dan tingkat konversi yang lebih tinggi daripada bentuk penjualan elektronik lainnya.

Lihat saja contoh pengecer sepatu Kanada Aldo, yang mendaftarkan 17.000 tampilan halaman dan mendapatkan tingkat keterlibatan 308% di situsnya dalam lima hari pertama setelah mengadakan acara belanja langsung tahun lalu. Plus, menurut McKinsey, perusahaan yang menerapkan perdagangan langsung melihat tingkat konversi mendekati 30% sementara juga melihat sedikit peningkatan dalam pangsa pemirsa yang lebih muda — terutama milenium dan Gen Z.

Ingin menggunakan perdagangan langsung untuk keuntungan Anda? Daftar di platform belanja streaming langsung seperti TalkShopLive dan pamerkan produk Anda untuk meningkatkan penjualan. Jika Anda memiliki toko Shopify, menginstal salah satu aplikasi ini akan membantu Anda memberikan pengalaman belanja real-time interaktif kepada pelanggan.

 

4. Tingkatkan nilai rata-rata di atas dengan menawarkan pengiriman gratis

Di tengah lanskap pengiriman yang sangat diubah oleh pengiriman Amazon yang cepat dan gratis, konsumen semakin mengharapkan penghematan biaya ketika mereka memilih untuk mengirimkan pembelian mereka.

Menurut Laporan Tren Konsumen Q1 2022 Jungle Scout, harga pengiriman memainkan peran penting dalam keputusan pembelian pembeli online, bahkan lebih dari harga produk. Peneliti juga mengidentifikasi pengiriman gratis sebagai faktor penting dalam meningkatkan nilai pesanan rata-rata dan ukuran keranjang. Dalam laporan tersebut, mereka mengatakan 58% konsumen memastikan untuk menghabiskan cukup uang untuk memenuhi syarat pengiriman gratis untuk pesanan online.

Pengiriman gratis adalah taktik yang terbukti untuk meningkatkan nilai pesanan dan konversi, tetapi kenaikan biaya pengiriman menyulitkan usaha kecil untuk mempertahankannya. Jika Anda memutuskan untuk menawarkan pengiriman gratis, pastikan untuk menetapkan ambang batas yang mencakup biaya pengiriman standar, bea cukai, biaya produk, dan margin keuntungan Anda.

 

5. Optimalkan bisnis Anda untuk pembeli internasional

Perdagangan online telah memungkinkan bisnis untuk menjangkau konsumen di seluruh dunia, dan menarik pembeli berarti mampu memberikan pengalaman pengiriman yang luar biasa. Faktanya, e-niaga lintas batas diproyeksikan mencapai 22% dari pengiriman e-niaga barang fisik pada tahun 2022.

Pengiriman masih menjadi perhatian, seperti yang diungkapkan dalam laporan Future of Commerce 2022 Shopify. Empat puluh tiga persen konsumen mengatakan mereka tidak ingin membayar ekstra untuk pesanan internasional. Plus, mereka khawatir mengalami biaya pengiriman keseluruhan yang lebih tinggi atau waktu tunggu pengiriman yang lebih lama.

Untungnya, mengambil beberapa langkah dapat membantu meringankan sebagian besar kekhawatiran seputar pengiriman internasional. Shopify memiliki alat untuk membantu Anda meningkatkan pengalaman berbelanja lintas batas, termasuk penyesuaian harga untuk pasar yang berbeda dan menetapkan tarif pengiriman internasional yang jelas.

Kami juga merekomendasikan untuk terbuka tentang biaya tambahan apa pun sehingga tidak ada kejutan bagi pelanggan. Juga, pastikan untuk menyertakan dokumentasi bea cukai yang tepat untuk menghindari masalah pada saat kedatangan. Dokumen-dokumen ini memberi tahu petugas bea cukai di lokasi tujuan apa yang ada di dalam paket, berapa harganya, dan apakah itu barang komersial atau hadiah.

 

6. Berinvestasi dalam memecahkan masalah rantai pasokan

Pandemi telah benar-benar menunjukkan bagaimana cegukan rantai pasokan dapat berdampak bahkan pada bisnis kecil.

Data dari laporan Future of Commerce 2022 Shopify mengungkapkan bahwa 40% pendiri mengatakan mereka akan sedikit terpengaruh oleh penundaan rantai pasokan global, dan 28% mengatakan mereka akan sangat terpengaruh. Bagi konsumen, penundaan pengiriman dan biaya tambahan menduduki puncak daftar kekhawatiran, diikuti oleh penundaan dalam pembuatan produk.

Namun alih-alih memangkas biaya untuk mengatasi tantangan ini, para pendiri berinvestasi dalam solusi untuk mengatasinya. Empat puluh lima persen berencana untuk berinvestasi dalam kapasitas manufaktur, 44% berencana untuk berinvestasi dalam meningkatkan kecepatan rantai pasokan mereka, dan 44% berencana untuk berinvestasi dalam meningkatkan kolaborasi dengan mitra 3PL.

 

7. Mengadopsi praktik bisnis yang berkelanjutan

Baik bisnis maupun konsumen semakin sadar akan dampak perdagangan di planet kita. Jadi, tidak mengherankan jika perusahaan merencanakan operasi mereka dengan kesinambungan di benak mereka.

Menurut Shopify's 2022 Future of Commerce Report, 46% bisnis berencana untuk berinvestasi dalam memberdayakan konsumen untuk mendaur ulang produk dengan mudah, 39% berencana untuk berinvestasi dalam penggunaan bahan alami, daur ulang, atau terbarukan, dan 39% ingin meningkatkan efisiensi produksi mereka. proses.

Berinvestasi dalam keberlanjutan adalah keputusan yang berharga. Anda dapat memulai dengan langkah-langkah kecil saat Anda berusaha untuk membuat dampak lingkungan yang positif, seperti mengimbangi emisi karbon, menemukan mitra pengiriman yang berkelanjutan, dan menggunakan media sosial untuk menjalankan kampanye tentang keberlanjutan.

 

Lindungi bisnis kecil Anda dengan pengetahuan

Sayangnya, kita tidak bisa memprediksi masa depan (menyebalkan, kita tahu). Tapi kita bisa melihat ke pro untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang apa yang terjadi saat ini dan bagaimana hal itu mungkin terjadi seiring berjalannya waktu.

Semoga dengan perincian tren bisnis kecil ini, Anda merasa percaya diri atau bahkan lega—atau, paling tidak, sekarang memiliki pemahaman yang lebih baik tentang rencana permainan yang Anda perlukan untuk membantu memastikan bisnis Anda berkembang pesat dalam beberapa minggu mendatang, bulan, dan tahun.

Ingat saja: selama Anda terus belajar, beradaptasi, dan mengoptimalkan, Anda berada di posisi terbaik.

Posting Komentar untuk "TREN BISNIS KECIL YANG PERLU DIPERHATIKAN DI TAHUN 2022"