Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

Dari Mana Wirausahawan Sukses Mendapatkan Ide-Ide Baru Mereka yang Cemerlang?

Dari-Mana-Wirausahawan-Sukses-Mendapatkan-Ide-Ide-Baru-Mereka-yang-Cemerlang?

Terkadang kita mengasosiasikan pengusaha sukses dengan kilatan kecemerlangan, momen ketika beberapa produk yang menggemparkan tiba-tiba mengkristal di benak mereka.

Pada musim panas 1895, misalnya, Raja Gillette merasa pisau cukurnya yang berat dan palsu terlalu tumpul untuk digunakan. Dia menulis: “Saat saya berdiri di sana dengan pisau cukur di tangan saya, mata saya tertuju padanya semudah burung yang duduk di sarangnya — pisau cukur Gillette lahir. Saya melihat semuanya dalam sekejap. ”

Apa yang Gillette lihat "dalam sekejap" akan membutuhkan waktu enam tahun yang sulit dan mulai menjadi prototipe, dan lebih lama dari itu untuk menjadi pisau cukur sekali pakai yang sukses. Namun, jika kita percaya pada kata-katanya, siapa yang tidak akan menyambut kilatan kecemerlangan seperti itu hanya sekali dalam kariernya?

Mengambil hati. Penelitian saya menunjukkan bahwa momen transformatif memang terjadi pada sebagian besar wirausahawan, tetapi dengan cara yang berbeda dari pengalaman King Gillette di musim panas 1895.

 

Saat-saat kejelasan

Ketika pengusaha "tersambar petir", jarang karena mereka melihat pisau cukur sekali pakai, Ford Model T, atau iPhone dalam pikiran mereka. Sebaliknya, mereka lebih cenderung memiliki momen kejelasan yang terungkap di sekitar sesuatu yang sama mendalamnya tetapi kurang nyata. Mungkin itu adalah gairah yang belum ditemukan, atau arah baru yang mungkin diambil oleh pekerjaan mereka. Mungkin itu sekilas tentang masa depan mereka. Dan terkadang titik balik ini kurang menyenangkan daripada seekor burung yang berdiam di sarangnya.

Bagi Jean Brownhill, CEO Sweeten, momen seperti itu terjadi selama serangan teroris pada 9/11. “Saya sedang melintasi Jembatan Manhattan dengan kereta api,” kenang Brownhill, “dan kami dapat melihat gedung pertama terbakar. Kemudian kami menyaksikan pesawat kedua menabrak. . . Dan saya duduk di dalam tabung baja yang tidak bisa saya keluarkan.”

Dilatih sebagai seorang arsitek, Brownhill telah menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk belajar bagaimana membangun gedung. “Anda tidak tahu,” katanya, “mengapa ada orang yang ingin menjatuhkannya. Anda tidak tahu kondisi ekonomi atau politik seperti apa yang menyebabkan serangan ini terjadi. Jadi,” tambahnya, “Saya memutuskan bahwa saya perlu memahami tentang uang dan kekuasaan.”

Pencarian ini berarti membenamkan dirinya dalam studi ekonomi dan politik, pendidikan mandiri yang akan membawanya menjauh dari arsitektur ke kehidupan sebagai wirausahawan yang berfokus pada pembangunan komunitas.

Alfred Sloan adalah pengusaha lain yang mengingat momen kejelasan yang tidak menyenangkan tetapi mengubah karier. Sebelum menjadi CEO General Motors, Sloan memiliki Hyatt Roller Bearing Company, pemasok bantalan bola untuk industri otomotif yang sedang berkembang. Salah satu pelanggan Sloan adalah Henry Leland, seorang pengusaha keras kepala dengan kejeniusan dalam mekanisasi. Leland telah membangun alat tenun listrik untuk industri tekstil, senjata api di pabrik revolver Colt, dan sekarang telah meluncurkan lini mobil, yang dia putuskan untuk disebut "Cadillac."

Leland memerintahkan Sloan ke kantornya di Detroit. Di sana, pembuat mobil yang marah mengukur beberapa bantalan Hyatt dengan mikrometer dan mengecam pemasok mudanya yang malu. "Kau harus menggiling bantalanmu," perintah Leland Sloan. "Meskipun kamu menghasilkan ribuan, yang pertama dan yang terakhir harus sama persis."

Sloan kemudian menulis, “Saya adalah seorang insinyur dan pabrikan, dan saya menganggap diri saya teliti. Tetapi setelah saya mengucapkan selamat tinggal kepada Tuan Leland, saya mulai melihat hal-hal yang berbeda.” Itu adalah momen kejelasan bagi CEO GM masa depan: “Saya bertekad untuk menjadi sama fanatiknya dengan dia dalam mendapatkan ketepatan dalam pekerjaan kami. Standar yang sama sekali berbeda telah ditetapkan untuk Hyatt Roller Bearings” yang, pada waktunya, akan menjadi Injil yang diinjili Sloan di seluruh dunia otomotif.


Kecil dan pribadi

Terkadang, momen kejelasan seorang pengusaha kecil dan bersifat pribadi, seperti dalam kasus pengacara aktivis Emily Rochon. Di awal karirnya, Rochon menerima magang di Washington, DC, untuk Earthjustice, sebuah organisasi hukum lingkungan nirlaba.

Ketika RUU muncul di Senat, organisasi membutuhkan Rhode Islander untuk melobi senator Ocean State, Lincoln Chaffee. “Saya adalah satu-satunya Penduduk Rhode Island yang dapat mereka temukan,” kenang Rochon. “Mereka menyeret saya ke Capitol, pertama kali saya pernah ke sana dan pertama kali saya melobi. Saat saya masuk ke gedung itu, air mata memenuhi mata saya,” dia tertawa, “dan saya berpikir, 'Ini adalah pekerjaan yang harus saya lakukan selama sisa hidup saya.'”

Dengan lutut gemetar, dia bertemu dengan Senator Chaffee, “yang sangat baik bagi saya, pria yang baik. Jadi saya berpikir, 'Oke, saya tahu apa yang ingin saya lakukan sekarang: saya ingin menjadi orang kebijakan, dan saya ingin menjadi advokat.'”

Kate Cincotta, salah satu pendiri Saha Global, memiliki momen kejelasan sebagai mahasiswa di Universitas Virginia ketika liburan minggu di Meksiko tiba-tiba gagal. Dia berkata, “Saya punya teman lain yang akan melakukan perjalanan dinas ke Nikaragua, jadi saya ikut saja.”

Perjalanan itu mengubah jalur karier Cincotta, dilatih sebagai insinyur penerbangan yang berharap bisa bekerja untuk NASA. Saat ini, Saha Global telah mensponsori lebih dari 500 pengusaha wanita di pedesaan Wilayah Utara Ghana yang telah meluncurkan hampir 200 bisnis yang menyediakan air bersih untuk sekitar 100.000 orang.

Dan bagaimana dengan kisah musisi dan pemain Lin-Manuel Miranda, pencipta musik hit Hamilton? Seperti Cincotta, Miranda sedang menuju liburan ketika dia membeli salinan biografi Alexander Hamilton karya Ron Chernow. Miranda mulai Googling untuk melihat siapa yang telah mengatur kehidupan Hamilton yang penuh warna ke musik. Mengejutkan baginya—tapi mungkin tidak bagi orang lain—pantainya bersih. Itu adalah momen kejelasan yang akan mengubah teater musikal.

Gillette cukup beruntung untuk membayangkan produk akhirnya, tetapi Brownhill merasakan kebutuhan akan pengetahuan baru, Sloan akan kualitas obsesif, dan Cincotta kesempatan untuk melayani orang lain.

Apakah Anda memiliki momen kejelasan Anda? Ini mungkin berbentuk produk yang sepenuhnya terbentuk, tetapi lebih mungkin itu akan muncul sebagai beberapa kebenaran diri kecil yang tiba-tiba dan tidak terduga terungkap dalam bentuk pelanggan yang marah, pertemuan yang tidak terduga, atau liburan yang terlewatkan. Perhatikan baik-baik; jika Anda terbuka untuk saat ini, itu dapat mengubah banyak hal selamanya.

Posting Komentar untuk "Dari Mana Wirausahawan Sukses Mendapatkan Ide-Ide Baru Mereka yang Cemerlang?"