Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

3 Model Bisnis Yang Berkembang di Era Digital

3-Model-Bisnis-Yang-Berkembang-di-Era-Digital

Sepertinya hari ini, berkat sifat digital dari zaman modern, yang dibutuhkan hanyalah beberapa klik mouse dan Anda dapat membangun emporium online baru dalam sekejap mata. Atau, seperti yang dikatakan dengan fasih oleh 50 Cent, "Anda bisa mati saat mencoba", mengingat fakta bahwa lebih dari 44% bisnis kecil gagal dalam empat tahun pertama.

Namun, satu hal tetap sama – Anda masih membutuhkan model bisnis yang baik untuk memastikan umur panjang perusahaan Anda. Dengan kata lain, tanpa model bisnis yang baik, perusahaan Anda tidak akan menghasilkan uang.

Pertanyaannya adalah, bagaimana kemajuan teknologi dan digital yang pesat, termasuk pengaruh internet dan media sosial yang terus berkembang, mengubah model bisnis masa lalu? Dan model bisnis mana yang benar-benar berhasil di zaman sekarang ini?

 

Model #1: Drop-shipping

Katakanlah Anda ingin menjual sesuatu di tahun 1950-an. Anda mungkin harus memperoleh seperangkat keterampilan khusus untuk dapat membuat produk dengan tangan kosong Anda sendiri, membuka toko, dan mulai menjual kepada orang-orang secara langsung.

Tanpa ragu, Anda masih bisa melakukannya hari ini juga.

Namun, di bawah pengaruh kemajuan teknologi, banyak bisnis telah beralih ke online, menandai munculnya e-commerce dan juga mengubah logistik kewirausahaan. Berkat drop-shipping, Anda dapat membangun etalase tanpa perlu fokus pada sisi praktis—seperti membuat inventaris, membangun gudang, atau bahkan memproses pesanan.

Jadi, apakah drop-shipping salah satu model bisnis du jour? Ini jelas salah satu opsi yang layak. Raksasa seperti Wayfair dan Amazon menerapkan drop-shipping dalam strategi bisnis mereka.

Masih belum yakin? Lihat saja statistiknya. Jika hanya dua dekade yang lalu drop-shipping dianggap sebagai model bisnis revolusioner, sekarang model bisnis masuk ke hampir 33% dari semua toko online. Apalagi dengan penjualan e-commerce di Amerika Serikat yang meningkat hampir 17% dari kuartal ketiga 2018 ke periode yang sama tahun 2019, diperkirakan popularitas drop-shipping hanya akan terus meningkat seiring dengan industrinya.

 

Model #2: Bagi hasil

Ketika kita mendengar “bagi hasil”, kita biasanya berpikir bahwa karyawan mendapatkan bonus sekitar waktu Natal berdasarkan seberapa baik kinerja perusahaan mereka.

Itu salah satu cara untuk memikirkannya. Namun, ada bukti kuat bahwa mungkin untuk membuat model bisnis yang benar-benar unik yang terdiri dari pembagian keuntungan dan—tunggu saja—kartu hadiah digital.

Francesca Roveda, CEO dan salah satu pendiri SixthContinent, menciptakan platform e-niaga yang mengubah anggaran iklan merek global menjadi poin dan kredit bagi pengguna, yang dapat mereka gunakan untuk membayar belanja online mereka di lebih dari 1.500 merek utama termasuk Amazon, Walmart, IKEA, Macy's, dan iTunes. Perusahaan menerapkan model bisnis bagi hasil yang inovatif di mana alih-alih mempertahankan 100% dari keuntungan, 70% dibagikan di antara komunitas pembelinya dalam bentuk kredit dan poin.

Model bisnis ini telah membantu perusahaan menjadi salah satu bisnis e-commerce dengan pertumbuhan tercepat di Eropa, dan perusahaan juga berkembang di Amerika Serikat.

Sekarang, apa yang membuat model ini berhasil? Fakta bahwa penjualan kartu hadiah di Amerika Serikat diproyeksikan menjadi $ 160 miliar tahun lalu, dan 55% konsumen tertarik untuk memberi atau menerima kartu hadiah digital juga membantu.

Lebih penting lagi, model ini tidak akan berhasil tanpa internet dan e-commerce yang secara dramatis mengubah cara orang berbelanja. Semakin banyak orang melakukan pembelian secara online, dan jumlah pembeli online diperkirakan akan melebihi 2 miliar pada tahun 2020. Ini menunjukkan bahwa masih ada cukup ruang bagi bisnis potensial untuk memanfaatkan kumpulan belanja online dengan versi keuntungan mereka sendiri. -membagikan.

 

Model #3: Langganan

The New York Times, Netflix, Spotify, perusahaan peralatan makan Blue Apron, kotak gaya hidup FabFitFun, dan banyak lagi ... selain memberi makan pikiran dan tubuh, apa kesamaan dari perusahaan dan startup yang sukses ini? Membebankan biaya berlangganan kepada pelanggan untuk mendapatkan akses ke layanan atau produk—alias, model bisnis langganan.

Waktu ketika model bisnis berbasis langganan dikaitkan dengan majalah dan surat kabar sudah lama berlalu, tetapi sekarang melihat pertumbuhan yang luar biasa dalam perangkat lunak, layanan online, dan bahkan industri layanan dan ritel.

Biarkan data berbicara sendiri. Sebuah studi Hitwise mengkonfirmasi bahwa kunjungan ke situs web kotak berlangganan tumbuh dari 4,7 juta pada April 2014 menjadi 41,7 juta pada April 2018. Sekaranglah saatnya untuk memasuki pasar itu. Paul Chambers, presiden dan salah satu pendiri Asosiasi Perdagangan Berlangganan, menegaskan: “[Pertumbuhan] ini sebagai tanggapan atas perubahan yang berkelanjutan dalam kebiasaan membeli kita. Kenyamanan adalah faktor besar.”

Kami senang tidak harus pergi ke toko untuk membeli bahan makanan, sama seperti kami senang memiliki akses mudah ke ratusan acara Netflix dengan biaya berlangganan bulanan yang rendah. Tidak heran ekonomi berlangganan sedang booming.

Selain itu, keberhasilan model bisnis berlangganan dapat langsung dikaitkan dengan kebiasaan media sosial kita. Tidak hanya lebih mudah dari sebelumnya untuk menjangkau audiens target yang sempurna melalui Facebook, Instagram, dan Twitter (yang, omong-omong, merupakan saluran sosial utama untuk mendiskusikan kotak berlangganan), tetapi media sosial juga merupakan pendorong lalu lintas yang kuat untuk berlangganan. situs kotak: 9,3% kunjungan yang dirujuk ke situs kotak langganan di Amerika Serikat berasal dari media sosial, sedangkan situs ritel biasa hanya menerima 7,5%.

 

Kesmpulan

Beradaptasi dengan lanskap teknologi yang berubah membutuhkan waktu. Menemukan model bisnis yang berhasil di era digital ini membutuhkan lebih banyak usaha—namun, itu bisa dilakukan. Pertimbangkan salah satu dari model bisnis ini, dan perusahaan Anda bisa berada di jalan menuju kesuksesan.

Posting Komentar untuk "3 Model Bisnis Yang Berkembang di Era Digital"