Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

17 Pelajaran Penting bagi Pengusaha yang Memulai Bisnis

17-Pelajaran-Penting-bagi-Pengusaha-yang-Memulai-Bisnis

Memulai bisnis baru bisa menjadi tugas yang menakutkan. Ada banyak sekali masalah yang akan dihadapi pengusaha baru: masalah hukum, pembiayaan, pemasaran, pengembangan produk, kekayaan intelektual, sumber daya manusia—daftarnya tidak ada habisnya. Banyak pengusaha baru yang memulai bisnis hanya kewalahan oleh semua hal yang diharapkan untuk mereka ketahui.

Setelah terlibat dalam ratusan startup sebagai pengusaha, pengacara, investor modal ventura, investor malaikat, dan anggota Dewan, saya telah belajar sejumlah pelajaran dunia nyata. Dalam artikel ini, saya membagikan 17 yang paling penting, bersama dengan referensi ke artikel bermanfaat lainnya yang dapat memberi Anda diskusi yang lebih mendalam tentang setiap topik.

 

1. Ciptakan Nama yang Bagus untuk Bisnis Anda

Menemukan nama yang tepat untuk startup Anda dapat berdampak signifikan pada kesuksesan Anda. Nama yang salah dapat mengakibatkan rintangan hukum dan bisnis yang tidak dapat diatasi. Berikut adalah beberapa tip cepat untuk menamai startup Anda:

  • Hindari nama yang sulit dieja.
  • Jangan memilih nama yang dapat membatasi seiring pertumbuhan bisnis Anda.
  • Melakukan pencarian Internet menyeluruh pada nama yang diusulkan.
  • Dapatkan nama domain “.com” (sebagai lawan dari “.net” atau varian lainnya).
  • Lakukan pencarian merek dagang secara menyeluruh.
  • Pastikan Anda dan karyawan akan senang menyebut nama tersebut.
  • Munculkan lima nama yang Anda suka, lalu uji pasar nama tersebut dengan calon karyawan, mitra, investor sekaligus calon pelanggan..

2. Pahami Bahwa Menggalang Pembiayaan Itu Sulit

Menggalang pembiayaan untuk startup Anda kemungkinan akan lebih sulit dan memakan waktu lebih lama dari yang Anda bayangkan. Dibutuhkan banyak upaya untuk meyakinkan investor malaikat atau pemodal ventura untuk berinvestasi di perusahaan Anda. Jadi Anda perlu mengantisipasi waktu tunda yang terlibat.

Jangan buang waktu Anda mencoba untuk meminta calon investor malaikat atau modal ventura untuk menandatangani Perjanjian Non-Disclosure (NDA) sehingga mereka tidak akan mencuri ide Anda. Ini kontraproduktif dan akan memperlambat penggalangan dana Anda. Dan banyak investor akan menolak pula. Cukup sulit untuk bertemu dengan investor, jadi jangan menghalangi jalan Anda.

3. Berfokuslah untuk Membangun Produk yang Hebat—Tapi Jangan Berlama-lama untuk Meluncurkannya

Produk atau layanan Anda setidaknya harus bagus, jika tidak bagus, untuk memulai. Itu harus dibedakan dalam beberapa cara yang berarti dan penting dari penawaran pesaing Anda. Semua yang lain mengikuti dari prinsip ini. Jangan berlama-lama mengeluarkan produk Anda ke pasar, karena umpan balik pelanggan awal adalah salah satu cara terbaik untuk membantu meningkatkannya. Tetapi Anda ingin produk yang layak minimal untuk memulai.

4. Menjadi Tenaga Penjual yang Kuat

Jika bisnis Anda ingin menjadi sukses, Anda harus menjadi tenaga penjualan yang hebat. Anda harus "menjual" bisnis Anda tidak hanya kepada pelanggan tetapi juga kepada calon investor dan bahkan kepada karyawan potensial.

Anda harus berlatih. Anda harus memperbaiki nada Anda. Anda harus mendapatkan umpan balik. Anda harus ekstrovert. Anda perlu menunjukkan kepercayaan diri. Anda harus positif. Anda harus dapat dipercaya. Anda harus menindaklanjuti. Anda harus meminta penjualan. Anda harus mendengarkan. Semua ini sangat penting bagi pengusaha yang memulai bisnis.

5. Bangun Situs Web Hebat untuk Perusahaan Anda

Anda harus mencurahkan waktu dan upaya untuk membangun situs web perusahaan yang hebat. Calon investor, pelanggan, dan mitra akan memeriksa situs Anda dan Anda ingin membuat mereka terkesan dengan produk profesional. Berikut adalah beberapa tips untuk wirausahawan yang memulai bisnis tentang cara membangun situs web perusahaan yang hebat:

  • Periksa situs pesaing.
  • Mulailah dengan membuat sketsa template untuk situs Anda.
  • Buatlah lima atau enam situs yang dapat Anda tunjukkan kepada pengembang Web Anda untuk menyampaikan apa yang Anda suka.
  • Pastikan situs tersebut dioptimalkan oleh mesin pencari (dan dengan demikian lebih mungkin untuk muncul lebih awal pada hasil pencarian).
  • Memiliki konten berkualitas tinggi.
  • Pastikan situs Anda dioptimalkan untuk seluler.
  • Pastikan situs dimuat dengan cepat.
  • Buat pengalaman pengguna yang dioptimalkan.
  • Tetap bersih dan sederhana; kekacauan akan membuat pengunjung menjauh.
  • Pastikan Anda memiliki Terms of Use Agreement dan Privacy Policy.
  • Buat bilah navigasi menonjol.
  • Dapatkan dan gunakan nama domain “.com” yang mudah diingat.

6. Sempurnakan Elevator Pitch Anda

Pitch "elevator" dimaksudkan untuk menjadi pengantar yang ringkas dan menarik untuk bisnis Anda. Anda dapat memodifikasi elevator pitch Anda tergantung pada apakah Anda melakukan pitching kepada calon investor, pelanggan, karyawan, atau mitra. Berikut adalah beberapa tip untuk membuat elevator pitch yang bagus:

  • Mulailah dengan kuat.
  • Jadilah poMulailah dengan kuat.
  • Jadilah positif dan antusias dalam pengiriman Anda.
  • Ingatlah bahwa latihan membuat sempurna.
  • Pertahankan durasinya hingga 60 detik.
  • Hindari menggunakan jargon industri.
  • Sampaikan mengapa bisnis Anda unik.
  • Pitch masalah yang Anda pecahkan.
  • Undang partisipasi atau interupsi oleh pendengar—ini menunjukkan bahwa mereka tertarik dan terlibat.sitif dan antusias dalam pengiriman Anda.

7. Paku Ringkasan Eksekutif dan Pitch Deck Anda

Ringkasan eksekutif biasanya adalah ringkasan tingkat tinggi 3-4 halaman dari perusahaan Anda yang dapat disajikan kepada calon investor. Sebuah pitch deck adalah presentasi PowerPoint 15-20 halaman yang menjabarkan lebih visual bisnis untuk calon investor. Anda benar-benar harus memakukan kedua dokumen tersebut. Anda harus mengartikulasikan dengan jelas:

  • Misi Anda
  • Masalah yang Anda coba selesaikan
  • Pengalaman dan semangat tim manajemen
  • Produk dan fitur pembeda utamanya
  • Peluang pasar besar yang Anda lihat
  • Teknologi Anda atau keunggulan inovasi eksklusif
  • Lanskap kompetitif dan kekurangan pesaing
  • Proyeksi yang dapat dipercaya menunjukkan keuntungan besar dalam bisnis
  • Contoh buzz awal atau daya tarik pelanggan

Tinjau ringkasan eksekutif dan dek presentasi lainnya untuk membantu Anda meningkatkan milik Anda sendiri. Jika Anda memiliki teman yang merupakan pengusaha sukses, tanyakan apakah Anda dapat melihat teman mereka. Banyak contoh juga tersedia secara online. Misalnya, lihat pitch deck yang digunakan oleh Facebook, Airbnb, LinkedIn, Buzzfeed, YouTube, dan WeWork.

8. Memahami Laporan Keuangan dan Anggaran

Anda harus menjaga pengeluaran Anda dan belajar bagaimana memahami laporan keuangan dan penganggaran secara menyeluruh. Banyak startup yang gagal karena pengusaha tidak dapat menyesuaikan pengeluaran untuk menghindari kehabisan uang tunai. Menetapkan anggaran bulanan yang terperinci adalah penting, dan anggaran ini harus ditinjau secara berkala.

Memahami laporan keuangan Anda juga akan membantu Anda menjawab pertanyaan dari calon investor. Berikut adalah beberapa pertanyaan laporan keuangan yang dapat diharapkan oleh pengusaha yang memulai bisnis dari investor:

  • Apa proyeksi tiga tahun perusahaan?
  • Apa asumsi utama yang mendasari proyeksi Anda?
  • Berapa banyak ekuitas dan utang yang telah dibangkitkan perusahaan; apa itu struktur kapitalisasi?
  • Pembiayaan ekuitas atau utang apa yang akan diperlukan di masa depan?
  • Berapa banyak kumpulan opsi saham yang disisihkan untuk karyawan?
  • Kapan perusahaan akan mencapai profitabilitas?
  • Berapa banyak luka bakar yang akan terjadi sampai perusahaan mencapai profitabilitas?
  • Apa unit ekonomi Anda?
  • Apa faktor yang membatasi pertumbuhan yang lebih cepat?
  • Apa metrik utama yang menjadi fokus tim manajemen?

9. Buat Investor Anda Terus-menerus Diinformasikan Baik Kabar Baik maupun Kabar Buruk

Ini praktik yang baik untuk menjaga investor Anda diperbarui setiap bulan melalui email. Pembaruan tidak perlu terlalu mendetail, tetapi berikut adalah beberapa item umum yang ingin Anda pertimbangkan untuk disertakan dalam pembaruan Anda:

  • Ringkasan kemajuan perusahaan
  • Ringkasan pengembangan produk
  • Pembaruan tim dan perekrutan
  • Pers atau PR terbaru
  • Metrik utama yang Anda perhatikan
  • Keuangan, termasuk tingkat pembakaran bulanan dan posisi kas saat ini
  • Isu-isu strategis yang Anda hadapi (dan mintalah saran)
  • Minta bantuan dengan memperkenalkan calon investor, mitra, dan pelanggan (Anda ingin memanfaatkan jaringan mereka)

Anda ingin mempertahankan hubungan dan koneksi yang baik dengan investor Anda. Dan Anda tidak ingin mereka terkejut ketika Anda harus kembali kepada mereka untuk pembiayaan tambahan.

10. Minta Semua Karyawan dan Konsultan untuk Menandatangani Perjanjian Penugasan Kerahasiaan & Penemuan

Untuk memastikan karyawan dan konsultan menjaga kerahasiaan informasi hak milik perusahaan, perusahaan biasanya harus meminta mereka untuk menandatangani Perjanjian Penugasan Kerahasiaan dan Penemuan. Formulir ini tidak hanya membahas masalah kerahasiaan, tetapi juga menyatakan bahwa ide, hasil kerja, dan penemuan yang dibuat oleh karyawan atau konsultan yang terkait dengan bisnis perusahaan adalah milik perusahaan dan bukan milik karyawan atau konsultan.

Kapitalis ventura dan investor lain di perusahaan rintisan berharap melihat bahwa karyawan dan konsultan telah menandatangani perjanjian semacam itu. Dalam transaksi M&A di mana perusahaan dijual, tim uji tuntas pengakuisisi juga akan mencari kesepakatan ini.

11. Pasarkan Bisnis Anda Seperti Orang Gila

Untuk berhasil dalam bisnis, Anda harus terus menarik, membangun, dan bahkan mendidik target pasar Anda. Pastikan strategi pemasaran Anda mencakup hal-hal berikut:

  • Pelajari dasar-dasar SEO (optimasi mesin pencari) sehingga orang yang mencari produk dan layanan Anda mungkin menemukan Anda di dekat bagian atas hasil pencarian.
  • Gunakan media sosial untuk mempromosikan bisnis Anda (LinkedIn, Facebook, Twitter, Pinterest, dll).
  • Terlibat dalam pemasaran konten dengan menulis artikel tamu untuk situs web yang relevan.
  • Mengeluarkan siaran pers untuk setiap peristiwa penting.
  • Jaringan terus menerus.

12. Gunakan Konsultan dan Freelancer untuk Melengkapi Tim Anda

Pada tahap awal startup Anda, Anda mungkin ingin memiliki tim karyawan kecil untuk meminimalkan pengeluaran. Cara yang baik untuk mengisi keahlian khusus adalah dengan menggunakan pekerja lepas atau konsultan. Dengan begitu, Anda menghindari pembayaran biaya dan tunjangan karyawan. Dan ada berbagai situs yang bisa membantu Anda mengakses freelancer, seperti Freelancer.com, Guru.com, dan Upwork.com.

13. Buat Kesepakatan Jelas dengan Co-Founder

Jika Anda memulai perusahaan Anda dengan co-founder, Anda harus setuju sejak awal tentang detail hubungan Anda. Tidak melakukannya dapat berpotensi menyebabkan masalah besar di masa depan (misalnya, lihat litigasi Facebook Zuckerberg/Winklevoss). Di satu sisi, pikirkan perjanjian pendiri sebagai bentuk "perjanjian pra-nikah." Berikut adalah persyaratan kesepakatan utama yang perlu ditangani oleh perjanjian pendiri tertulis Anda:

  • Siapa yang mendapat berapa persen dari perusahaan?
  • Apakah persentase kepemilikan tunduk pada vesting berdasarkan partisipasi berkelanjutan dalam bisnis?
  • Apa peran dan tanggung jawab para pendiri?
  • Jika salah satu pendiri pergi, apakah perusahaan atau pendiri lainnya berhak untuk membeli kembali saham pendiri tersebut? Berapa harganya?
  • Berapa banyak waktu komitmen untuk bisnis yang diharapkan dari setiap pendiri?
  • Berapa gaji (jika ada) yang menjadi hak para pendiri? Bagaimana itu bisa diubah?
  • Bagaimana keputusan utama dan keputusan bisnis sehari-hari harus dibuat? (suara mayoritas, suara bulat, atau keputusan tertentu hanya di tangan CEO?)
  • Dalam keadaan apa seorang pendiri dapat diberhentikan sebagai karyawan bisnis? (biasanya, ini akan menjadi keputusan Dewan)
  • Aset atau uang tunai apa ke dalam bisnis yang dikontribusikan atau diinvestasikan oleh setiap pendiri?
  • Bagaimana penjualan bisnis akan diputuskan?
  • Apa yang terjadi jika salah satu pendiri tidak memenuhi harapan berdasarkan perjanjian pendiri? Bagaimana itu akan diselesaikan?
  • Apa tujuan dan visi bisnis secara keseluruhan?

14. Pengusaha yang Memulai Bisnis Harus Mendapatkan Pengacara Bisnis yang Tepat

Dalam upaya yang salah arah untuk menghemat pengeluaran, bisnis pemula sering kali menyewa penasihat hukum yang tidak berpengalaman. Daripada menghabiskan uang yang diperlukan untuk menyewa penasihat hukum yang kompeten, pendiri akan sering menyewa pengacara yang adalah teman, kerabat, atau orang lain yang menawarkan diskon biaya besar. Dengan demikian, para pendiri menyangkal nasihat penasihat hukum berpengalaman yang berpotensi membantu mereka menghindari banyak masalah hukum yang serius. Pendiri harus mempertimbangkan untuk mewawancarai beberapa pengacara atau firma hukum dan menentukan apakah pengacara atau firma hukum tersebut memiliki keahlian dalam beberapa, jika tidak semua, bidang hukum berikut:

  • Hukum korporasi, komersial, dan sekuritas
  • Hukum kontrak
  • hukum ketenagakerjaan
  • Hukum kekayaan intelektual
  • hukum pajak
  • hukum waralaba
  • Modal ventura dan pembiayaan malaikat

Pengacara atau firma hukum tidak perlu memiliki pengalaman di semua bidang ini, karena masalah tertentu dapat "diperbaiki" ke pengacara atau firma khusus yang berbeda. Tetapi seringkali yang terbaik adalah Anda mempertahankan firma yang dapat menangani beberapa, jika tidak banyak, dari bidang keahlian yang tercantum di atas untuk memberikan kesinambungan antara Anda dan penasihat hukum Anda.

  • Mintalah teman dan kenalan bisnis untuk rekomendasi.
  • Gunakan layanan rujukan bilah negara.
  • Lakukan pencarian online (melalui situs seperti Lawyers.com).
  • Mintalah referensi dari modal ventura dan investor malaikat.

15. Mempertimbangkan Masalah Pajak Penting

Saat memulai bisnis, ada beberapa masalah pajak utama yang perlu dipertimbangkan. Berikut adalah beberapa yang paling umum:

  • Pilihan badan hukum. Mungkin ada alasan yang sah untuk memilih entitas pajak flow-through, seperti perusahaan LLC atau S. Entitas flow-through memungkinkan kerugian bisnis mengalir ke pemegang saham untuk digunakan pada pengembalian pajak individu mereka. Tetapi sebagian besar pemodal ventura dan investor institusional lebih memilih perusahaan C daripada entitas flow-through.
  • Pajak Penjualan. Perusahaan perlu memungut pajak penjualan atas penjualan produknya, karena kegagalan untuk melakukannya dapat berakibat fatal. Masalah ini diperparah jika perusahaan menjual di beberapa negara bagian.
  • Pajak penghasilan. Banyak kota dan kabupaten mengenakan pajak gaji.
  • Bagian 83 (b). Pendiri dan karyawan perlu mempertimbangkan apakah mereka dapat mengurangi potensi masalah pajak dengan pemilihan IRC 83(b). Pemilihan Bagian 83(b) berkaitan dengan saat seseorang menerima saham atau opsi yang tunduk pada vesting dan dapat meminimalkan pendapatan kena pajak yang dianggap sebagai penerima.
  • Masalah opsi saham. Perusahaan sering memberikan opsi saham kepada karyawan. Jika tidak dilakukan sesuai dengan pedoman IRS, hibah tersebut dapat mengakibatkan konsekuensi pajak yang merugikan bagi perusahaan dan/atau karyawan.
  • Saham Bisnis Berkualitas. Pemegang saham di perusahaan bisnis kecil yang memenuhi syarat mungkin berhak atas pengurangan tarif pajak atas keuntungan dari penjualan "saham bisnis kecil yang memenuhi syarat" di bawah IRC 1202.
  • Insentif pajak. Tergantung pada sifat bisnisnya, berbagai insentif pajak mungkin tersedia, seperti kredit pajak energi terbarukan dan kredit pajak investasi.

Seorang akuntan atau pengacara pajak yang baik yang akrab dengan masalah ini dapat menjadi mitra yang berharga.

Untuk panduan pajak terperinci bagi pengusaha yang memulai bisnis, lihat Perhatikan 9 Masalah Pajak Awal yang Penting Ini.

 

16. Lakukan Hal Ini Sebelum Mempekerjakan Karyawan

Sebelum mempekerjakan seorang karyawan, lakukan hal berikut:

  • Pastikan karyawan memiliki pengalaman yang relevan untuk pekerjaan itu.
  • Mintalah beberapa orang di dalam perusahaan melakukan wawancara untuk memastikan akan ada kesesuaian budaya.
  • Pastikan untuk memeriksa referensi dan kredensial akademis.
  • Pastikan karyawan tersebut menandatangani surat “sekehendak” pekerjaan yang dirancang dengan baik (memungkinkan Anda untuk memberhentikan karyawan karena alasan apa pun).
  • Pastikan karyawan menandatangani Perjanjian Penugasan Kerahasiaan dan Penemuan (lihat Perjanjian Penugasan Kerahasiaan dan Penemuan untuk Karyawan.)

17. Harapkan Tantangan Besar dan Bersiaplah untuk Itu

Bagi pengusaha yang memulai bisnis, tantangan terbesar meliputi:

  • Datang dengan produk atau layanan hebat
  • Memiliki rencana dan visi yang kuat untuk bisnis
  • Tidak memiliki modal dan arus kas yang cukup
  • Menemukan karyawan yang hebat
  • Memecat karyawan yang buruk dengan cepat dengan cara yang tidak mengakibatkan tanggung jawab hukum
  • Bekerja lebih dari yang Anda harapkan
  • Tidak patah semangat dengan penolakan dari pelanggan
  • Mengelola waktu Anda secara efisien
  • Mempertahankan keseimbangan kerja/kehidupan yang wajar
  • Mengetahui kapan harus memutar strategi Anda
  • Menjaga stamina agar tetap berjalan meski berat

 

Posting Komentar untuk "17 Pelajaran Penting bagi Pengusaha yang Memulai Bisnis"