Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget HTML #1

10 Persyaratan Pinjaman Bank yang Harus Anda Persiapkan (Dan Mengapa)

10-Persyaratan-Pinjaman-Bank-yang-Harus-Anda-Persiapkan-(Dan-Mengapa)

Untuk usaha kecil, memiliki pembiayaan tambahan dapat menjadi keharusan. Tanpa itu, Anda mungkin tidak mampu membayar gaji, inventaris, peralatan, dan biaya lain yang diperlukan. Karena itu, banyak pemilik bisnis memutuskan untuk mengajukan pinjaman yang dikeluarkan bank untuk memenuhi kebutuhan pembiayaan mereka.

Sayangnya, Anda harus memenuhi banyak persyaratan pinjaman bank tertentu untuk memenuhi syarat. Dalam kebanyakan kasus, pemilik usaha kecil mengalami kesulitan untuk memenuhi semuanya. Atau, bahkan jika mereka melakukannya, prosesnya memakan waktu terlalu lama, terutama jika mereka memiliki kebutuhan bisnis yang mendesak.

Posting blog ini akan merinci apa yang diharapkan bank biasa dari pemohon pinjaman usaha kecil. Setelah membaca posting blog ini, Anda dapat menentukan apakah ini pilihan pembiayaan yang tepat untuk bisnis kecil Anda. 

Apakah Anda Mengetahui Persyaratan Pinjaman Bank Ini?

1. Tujuan Pinjaman

Sementara beberapa pemberi pinjaman tidak memiliki batasan penggunaan, sebagian besar ingin tahu bagaimana Anda berencana untuk membelanjakannya. Misalnya, beberapa bisnis mengalami penolakan dari bank ketika mereka mengajukan pinjaman untuk mengurangi hutang yang ada. Juga, untuk memenuhi syarat untuk pinjaman SBA, Anda biasanya harus membuktikan bahwa Anda memerlukan dana untuk biaya yang disetujui.

Sebagai perbandingan, bank biasanya menyetujui bisnis yang menggunakan pinjaman karena alasan berikut:

  • Tingkatkan Arus Kas
  • Beli Peralatan
  • Bayar untuk Proyek Ekspansi
  • Beli Inventaris
  • Gunakan sebagai Penggajian

Tidak ingin khawatir tentang kritik bank bagaimana Anda ingin menggunakan pinjaman Anda? Pertimbangkan untuk mengajukan pembiayaan dari pemberi pinjaman alternatif atau online. Biasanya, pemberi pinjaman ini tidak memiliki batasan penggunaan, jadi Anda dapat menggunakan pinjaman Anda sesuai keinginan Anda.

Pemilik bisnis sering kali lebih suka bekerja dengan pemberi pinjaman bisnis alternatif karena mereka dapat menggunakan dana mereka sesuai keputusan mereka, daripada membelanjakannya untuk satu biaya tertentu yang telah disetujui sebelumnya.

2. Pengalaman Bisnis

Saat meninjau aplikasi pinjaman Anda, bank akan mempertimbangkan berapa banyak pengalaman yang Anda miliki. Jika Anda telah memiliki bisnis Anda selama bertahun-tahun dan telah mengelola keuangan perusahaan Anda secara bertanggung jawab, ini akan menguntungkan Anda. Namun, jika Anda baru saja membuka bisnis atau mengalami kesulitan keuangan, ini bisa merugikan.

Pada akhirnya, bankir akan lebih cenderung menyetujui aplikasi Anda jika mereka berpikir Anda akan tetap berhasil setelah menerima pinjaman Anda. Jika bank tidak yakin bahwa Anda dapat mengirimkan pembayaran bulanan tepat waktu dan penuh, Anda mungkin tidak akan disetujui.

3. Rencana Bisnis

Saat mengajukan pinjaman bank, Anda mungkin perlu menyerahkan rencana bisnis Anda. Meskipun mungkin tampak membosankan, rencana bisnis Anda dapat membantu bank menentukan jumlah dan jangka waktu pinjaman yang tepat untuk Anda.

Sebelum mengirimkan rencana bisnis Anda, pastikan bahwa itu secara akurat mencerminkan keuangan bisnis Anda, tujuan, dan informasi relevan lainnya. Anda bahkan mungkin mendapat manfaat dari meminta sesama pengusaha meninjaunya sehingga mereka dapat memberikan umpan balik.

4. Riwayat Kredit

Ketika mempertimbangkan bisnis Anda untuk pinjaman, bank akan melakukan pemeriksaan kredit. Mereka akan melakukan ini untuk menentukan nilai kredit pribadi dan bisnis Anda. Riwayat kredit pribadi terutama penting bagi perusahaan yang beroperasi sebagai pemilik atau kemitraan. Dalam kedua kasus tersebut, pemilik bisnis memikul sebagian atau seluruh tanggung jawab keuangan.

Sebelum mengajukan pinjaman bank, pastikan Anda mengetahui kedua skor tersebut. Jika skor Anda di bawah persyaratan minimum, Anda dapat bekerja untuk meningkatkannya sebelum mendaftar.

Anda harus mendapatkan laporan kredit pribadi dari tiga serikat kredit utama (Equifax, Experian, dan TransUnion). Selain itu, Anda dapat menentukan skor kredit bisnis Anda dengan meminta Laporan Informasi Bisnis gratis dari Dun & Bradstreet.

Jika Anda tidak memiliki skor kredit yang sangat baik, Anda mungkin tidak akan disetujui untuk pinjaman bank karena persyaratan kredit bank. Atau, bahkan jika Anda memenuhi syarat untuk mendapatkan pinjaman bisnis, hal itu dapat mempengaruhi tingkat bunga. Daripada membuang-buang waktu mengajukan permohonan pembiayaan yang diterbitkan bank, Anda mungkin ingin mengejar opsi pembiayaan bisnis lainnya.

Beberapa pemberi pinjaman secara khusus memberikan pinjaman bisnis kredit buruk atau lebih terbuka untuk bekerja dengan pemilik bisnis yang mungkin tidak memiliki nilai yang sangat baik. Sekali lagi, inilah mengapa menimbang pilihan pendanaan Anda sangat penting sebelum memutuskan.

5. Informasi Pribadi

Meskipun Anda akan meminjam uang untuk bisnis Anda, beberapa informasi pribadi dapat memengaruhi kemampuan Anda untuk memenuhi syarat. Seperti yang kami sebutkan di bagian sebelumnya, skor kredit pribadi Anda akan memengaruhi kelayakan Anda. Selain itu, bank biasanya juga meminta informasi pribadi berikut dalam aplikasi Anda:

  • Alamat
  • Catatan kriminal
  • Informasi tentang pendidikan Anda
  • Kembalian pajak
  • Laporan keuangan
  • Aktiva
  • Saldo Pinjaman Pribadi

6. Laporan Keuangan

Selain informasi keuangan pribadi, Anda juga harus menyerahkan laporan keuangan bisnis Anda. Jumlah laporan akan bervariasi tergantung pada bank yang Anda lamar dan persyaratannya.

Sebagian besar bank akan memerlukan dokumen-dokumen berikut:

  • Sebuah neraca
  • Piutang
  • Laporan untung dan rugi
  • Laporan arus kas
  • Laporan laba rugi
  • Saldo rekening bank bisnis
  • Proyeksi keuangan lainnya

Setelah diajukan, bank akan menganalisis dokumen-dokumen ini untuk menentukan apakah Anda adalah calon pinjaman yang kuat.

7. Jaminan

Sekalipun riwayat kredit bisnis atau pribadi Anda berada di bawah persyaratan pinjaman bank, Anda masih dapat menerima pembiayaan dengan mengajukan jaminan. Bank mendefinisikan agunan sebagai properti bisnis atau pribadi yang Anda berikan untuk menjamin pembayaran kembali pinjaman.

Bank akan mencocokkan agunan dengan nilai pinjaman yang ingin Anda peroleh. Bank biasanya mencari agunan struktural untuk pinjaman yang lebih besar, seperti rumah atau kantor. Untuk jaminan bisnis, pemberi pinjaman juga mempertimbangkan peralatan dan inventaris.

Bentuk jaminan lainnya termasuk mobil, perhiasan mahal, dan barang antik kelas atas. Masa manfaat yang diharapkan dari agunan Anda harus sesuai dengan umur pinjaman bisnis.

Jika Anda mengambil pinjaman untuk jenis peralatan atau inventaris tertentu, objek itu dapat dianggap sebagai jaminan. Misalnya, jika Anda mengambil pinjaman mobil, Anda dapat menempatkan mobil sebagai jaminan jika Anda tidak dapat membayar kembali pinjaman Anda.

8. Arus Kas

Saat menerima pelamar, perhatian keuangan utama bank melibatkan arus kas bisnis. Apakah bisnis Anda menghasilkan arus kas yang cukup untuk melunasi pinjaman bank tepat waktu? Bank akan meminta Anda untuk menyajikan informasi tentang sumber kas bisnis utama Anda untuk menentukan ini. Sebagian besar bank memahami bahwa mengelola arus kas adalah tantangan umum bagi pemilik bisnis, terutama pengusaha yang memiliki bisnis musiman.

9. Informasi tentang Pinjaman yang Belum Dilunasi dan Hutang Lainnya

Banyak pemilik bisnis mengajukan pinjaman usaha kecil sebelum melunasi pinjaman terutang dan hutang bisnis lainnya, seperti saldo kartu kredit mereka.

Meskipun kebutuhan akan pembiayaan tambahan dapat dimengerti, mengajukan pinjaman lain dapat merugikan kredit Anda dalam banyak kasus.

Selain hutang Anda, Anda juga harus mempertahankan bisnis Anda, yang mungkin termasuk

  • Pembayaran sewa
  • pesanan inventaris
  • Daftar gaji
  • Biaya berkelanjutan lainnya

Dapat dimengerti, pemberi pinjaman tidak ingin menerima klien dengan hutang terutang karena kemungkinan besar mereka tidak akan dapat membayar kembali saldo mereka dalam jangka waktu pinjaman yang mereka tetapkan. Karena itu, Anda mungkin tidak memenuhi syarat jika Anda memiliki saldo pinjaman yang masih harus Anda bayar.

10. Jaminan Pribadi

Jika Anda telah mengajukan pinjaman pribadi, pemberi pinjaman mungkin telah meminta Anda untuk menandatangani jaminan pribadi. Dalam beberapa kasus, Anda mungkin perlu menandatangani dokumen ini untuk mendapatkan pinjaman usaha kecil dari bank.

Dokumen ini adalah janji tertulis yang menyatakan bahwa Anda, sebagai pemilik bisnis, akan membayar kembali pinjaman usaha kecil Anda menggunakan aset pribadi Anda jika bisnis Anda tidak dapat membayar saldo pinjamannya.

Bank mungkin meminta Anda untuk menjaminkan aset tertentu untuk keamanan tambahan dalam beberapa kasus. Aset agunan ini dapat mencakup keuangan pribadi, rumah, atau akun investasi Anda.

Langkah Selanjutnya: Pertimbangkan Opsi Pembiayaan Bisnis Anda

Untuk menerima persetujuan pinjaman bank, persyaratan pinjaman usaha kecil yang harus Anda penuhi mungkin tampak menakutkan. Namun, dengan perencanaan yang matang, usaha kecil Anda mungkin dapat memperoleh pembiayaan dengan sukses.

Jika Anda tidak ingin melalui proses pengajuan pinjaman bank yang membosankan, mungkin ada baiknya Anda mengajukan pinjaman usaha dari pemberi pinjaman alternatif. Anda tetap dapat menerima pembiayaan usaha yang Anda butuhkan namun tidak melalui proses aplikasi yang panjang dan berbelit-belit.

Posting Komentar untuk " 10 Persyaratan Pinjaman Bank yang Harus Anda Persiapkan (Dan Mengapa)"